• FYI

    08 Januari 2016

    Kisah Asal-usul Terbentuknya Situ Lengkong Panjalu


    Situ Lengkong atau Situ Panjalu berada di wilayah Desa Panjalu, Kecamatan Panjalu, Kabupaten Ciamis. Kata ‘situ’ berarti danau, sedangkan ‘lengkong’ (baca: léngkong) sendiri bermakna senada, yakni teluk bagian pinggir sungai besar, atau pelebaran di bagian belokan saluran air (Kamus Basa Sunda R.A. Danadibrata). Danau ini berada pada ketinggian 700 meter di atas permukaan laut dan memiliki luas lebih kurang 67,2 hektar. Sebuah pulau bernama Nusa Larang atau Nusa Gede terletak di tengah-tengah danau tersebut.

    Asal-usul Situ Lengkong menurut cerita rakyat yang diwariskan seraca turun temurun dan berdasar pada Babad Panjalu, sebagaimana tercantum pada laman Wikipedia, menyatakan bahwa sebenarnya danau tersebut adalah 'danau buatan' atau hasil usaha manusia. Sejatinya, menurut cerita itu, tempat tersebut asalnya merupakan sebuah lembah yang mengelilingi bukit kecil bernama Pasir Jambu (pasir berarti bukit, Basa Sunda, red.)

    Bagaimana kisahnya sehingga lembah tersebut menjadi danau?

    Gerbang masuk Nusa Larang (foto: Wikipedia)

    Syahdan, ketika Sanghyang Borosngora, putra Raja Panjalu yang bernama Prabu Cakradewa, selesai berguru agama di Tanah Suci Mekah, maka ia pun pulang kembali ke kampung halamannya dengan membawa beberapa oleh-oleh atau cenderamata. Salah satunya, air zamzam yang diwadahi di dalam tampungan ajaib berbentuk gayung batok kelapa yang bagian bawahnya berlubang (bolong). Wadah unik tersebut dinamakan ‘gayung bungbas’.

    Gayung Bungbas atau Gayung Kerancang tersebut merupakan pemberian dari ayahandanya, yakni Prabu Cakradewa, Raja Panjalu. Wadah tersebut diserahkan kepada Sanghyang Borosngora bersama perintah untuk menuntut ilmu kesempurnaan sejati sebagai bekal sebelum melanjutkan tahta.

    Sebelumnya, Sahyang Borosngora pernah berkelana menuntut berbagai ilmu kesaktian ke banyak tempat di nusantara, tetapi ternyata saat diuji di hadapan ayahandanya, ia diketahui memiliki rajah/tato ilmu kekebalan yang berasal dari Ujung Kulon.

    Kepemilikan ilmu tersebut dianggap tabu bagi keluarga kerajaan Panjalu karena bertentangan dengan 'ajaran karahayuan'. Maka Prabu Cakradewa ‘menghukum’ anaknya dengan perintah menuntut ilmu sejati dan menetapkan tanda kelulusannya berupa mampu membawa air menggunakan Gayung Bungbas. Gayung itulah yang kemudian berisi air zamzam dan dibawa Sanghyang Borongora ketika pulang dari pengembararaan.

    Setibanya di Panjalu, air zamzam dari dalam Gayung Bungbas itu kemudian dikucurkan di sebuah lembah yang mengelilingi tempat bernama Pasir Jambu. Ajaib, karena kesaktiannya maka lembah tersebut berubah menjadi sebuah danau, sementara Pasir Jambu yang berada di tengah-tengahnya kemudian diberi nama Nusa Larang yang berarti Pulau Larangan atau pulau yang disucikan.

    Situ Panjalu. Foto © @uce_hidayah.

    Keberadaan pulau Nusa Larang ini, jika diamati, senada seirama dengan penyebutan terhadap kota Mekah, yakni bermakna ‘Tanah Haram’ atau tempat yang disucikan. Sebutan tersebut membawa konsekuensi berupa pembatasan atas akses masuk ke dalam kawasan. Terdapat ketentuan tentang siapa, kapan dan tatacara ketat yang mengaturnya. Tidak sembarang orang boleh masuk ke Nusa Larang dan tabu sekali melakukan pantangan di tempat tersebut.

    Nusa Larang pernah menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Panjalu pada masa pemerintahan Sanghyang Borosngora. Pulau tersebut kemudian menjadi tempat peristirahatan terakhir jasad para pemimpin Kerajaan Panjalu, yakni Prabu Rahyang Kancana (putera Sanghyang Borosngora), Raden Tumenggung Cakranagara III, Raden Demang Sumawijaya, Raden Demang Aldakusumah, Raden Tumenggung Argakusumah (Cakranagara IV) dan Raden Prajasasana Kyai Sakti.

    Hingga kini, Nusa Larang masih terus dikunjungi para peziarah karena keberadaan makam tokoh penyebar agama Islam yang dimuliakan dan menziarahinya diyakini akan membawa keberkahan.

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Sejarah

    Fiksi

    Inspirasi